Akankah Kepercayaan Diri Cak Imin Jadi Kunci Kemenangan Jokowi di Pilpres 2019?

Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar nampaknya menjadi satu-satunya tokoh yang optimistis dan percaya diri akan digandeng Presiden Joko Widodo menjadi calon wakil presiden pada Pilpres 2019.

Politisi yang akrab disapa Cak Imin itu yakin Presiden Jokowi akan menawarkan dirinya posisi sebagai cawapres meski beberapa parpol sudah mengajukan sejumlah nama untuk disandingkan. “Saya masih optimistis Pak Jokowi akan mengajak saya,” ujar Cak Imin saat ditemui di Gedung Serbaguna Masjid Baiturrahman, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (6/3/2018).

Rasa optimistis Cak Imin semakin bertambah setelah bertemu Presiden Jokowi, Jumat (23/3/2018) lalu di Istana Kepresidenan Jakarta.

Menurut Cak Imin, dirinya memiliki kecocokan yang positif dengan sosok Jokowi. Bahkan, ia menyebut kunci kemenangan Jokowi pada Pilpres 2019 mendatang ada di PKB. Cak Imin menilai pemilihan presiden 2014 lalu dapat menjadi indikator.

Ia mengklaim partainya menyumbang 11 juta suara untuk Jokowi-Jusuf Kalla. Meski, Cak Imin juga mengakui bahwa “arah angin” bisa saja berubah.

Cak Imin menyebut, bergantung pada takdir. Lantas, apakah PKB akan mencabut dukungan kepada Jokowi jika Cak Imin tak dipilih sebagai cawapres? Wakil Sekretaris Jenderal Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Daniel Johan menuturkan bahwa partainya belum membicarakan terkait kemungkinan tersebut.

Menurut Daniel, hal itu nantinya akan akan dibicarakan saat Musyawarah Pimpinan Nasional (Muspimnas) sekaligus memutuskan secara resmi PKB untuk mengusung Cak Imin sebagai Cawapres 2019.

“Belum diputuskan. Itu diputuskan oleh Muspimnas nanti bulan Juni. Saya juga belum tahu bagaimana keputusannya. Tetapi saat ini seluruh kader se-nusantara keras Cak Imin harus maju jadi wapres. Minimal wapres,” ujar Daniel saat ditemui di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (26/3/2019).

Selain itu, lanjut Daniel, Muspimnas juga akan membahas kemungkinan PKB akan mengalihkan dukungan ke Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto. “Segala kemungkinan dibahas nanti di Muspimnas bulan Juni,” tuturnya.

Daniel sendiri mengaku tidak mengetahui apakah Cak Imin pernah menemui Prabowo untuk membahas soal Pilpres 2019. “Jujur saya tidak pernah mendampingi Cak Imin bertemu Pak Prabowo, jadi saya enggak pernah tahu,” tuturnya.

“Bisa saja itu terjadi pertemuan, tapi itu kan jadi hal yang wajar ya sesama pimpinan parpol berkomunikasi, itu bagus-bagus saja. Sebagaimana Pak Jokowi berkomunikasi dengan yang lain kan,” kata Daniel.

Secara terpisah, Wakil Sekjen PKB Jazilul Fawaid menuturkan bahwa Cak Imin lebih memilih untuk mengajukan diri sebagai capres jika tak terpilih sebagai Cawapres pendamping Presiden Joko Widodo di Pilpres 2019.

Hal itu ia ungkapkan saat ditanya soal kemungkinan PKB akan menarik dukungan terhadap Presiden Jokowi apabila tak memilih Cak Imin sebagai cawapres. “Ya nyapres (maju capres). Kalau nyapres berarti bertanding. Kalau diterima dan memungkinkan, nyapres,” ujar Jazilul saat ditemui di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (26/3/2018).

Sumber : Kompas.Com

Komentar Anda

komentar

Scroll To Top
Request Lagu
Loading...