Bertemu Jokowi, Petinggi Chevron Ingin Lanjutkan Investasi di Indonesia

 Presiden Joko Widodo (Jokowi) melakukan pertemuan one on one meeting  dengan para petinggi Chevron di Blair House Washington DC, Senin (26/10/2015) waktu setempat.    Petinggi perusahaan migas AS yang hadir pada kesempatan itu antara lain Executive VP Upstream Chevron James Johnson.  Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Sudirman Said usai pertemuan, mengatakan, Chevron sebagai perusahaan yang telah beroperasi selama 90 tahun menyampaikan keinginannya untuk melanjutkan komitmen investasi di Indonesia. "Di Indonesia mereka mempunyai 40.000 karyawan yang 90 persen adalah WNI. Mereka mempunyai komitmen untuk membangun di Indonesia," kata Sudirman.  Chevron, kata Said, memiliki proyek yang sedang disiapkan khusus untuk Indonesia yakni Indonesia Deepwater Development (IDD). Proyek tersebut merupakan proyek yang penting bagi Indonesia berupa proyek laut dalam yang dikembangkan oleh Chevron. "Karena situasi minyak kurang baik dan tiga POD sudah direvisi," katanya. Ia menekankan dalam pertemuan tersebut, Presiden Jokowi menegaskan perlunya berpikir jangka panjang karena kehadiran Chevron yang sudah cukup lama di Indonesia. Pemerintah Indonesia sendiri mengapresiasi kehadiran Chevron di Indonesia. Sementara Chevron mengapresiasi pemerintah Indonesia semakin transparan dan mudah diakses.Presiden Joko Widodo (Jokowi) melakukan pertemuan one on one meeting  dengan para petinggi Chevron di Blair House Washington DC, Senin (26/10/2015) waktu setempat.

Petinggi perusahaan migas AS yang hadir pada kesempatan itu antara lain Executive VP Upstream Chevron James Johnson.

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Sudirman Said usai pertemuan, mengatakan, Chevron sebagai perusahaan yang telah beroperasi selama 90 tahun menyampaikan keinginannya untuk melanjutkan komitmen investasi di Indonesia.

“Di Indonesia mereka mempunyai 40.000 karyawan yang 90 persen adalah WNI. Mereka mempunyai komitmen untuk membangun di Indonesia,” kata Sudirman.

Chevron, kata Said, memiliki proyek yang sedang disiapkan khusus untuk Indonesia yakni Indonesia Deepwater Development (IDD).

Proyek tersebut merupakan proyek yang penting bagi Indonesia berupa proyek laut dalam yang dikembangkan oleh Chevron.

“Karena situasi minyak kurang baik dan tiga POD sudah direvisi,” katanya.

Ia menekankan dalam pertemuan tersebut, Presiden Jokowi menegaskan perlunya berpikir jangka panjang karena kehadiran Chevron yang sudah cukup lama di Indonesia.

Pemerintah Indonesia sendiri mengapresiasi kehadiran Chevron di Indonesia.

Sementara Chevron mengapresiasi pemerintah Indonesia semakin transparan dan mudah diakses.

 

Komentar Anda

komentar

Scroll To Top
Request Lagu
Loading...