Kembali Merosot, Harga Minyak Jatuh ke Level Terendah dalam 11 Tahun

5MUSIK DAN INFORMASI SIANG – Harga minyak dunia merosot sekitar enam persen pada perdagangan Rabu (6/1/2016) waktu setempat, hingga menyentuh level terendah dalam 11 tahun.

Harga emas hitam tersebut tertekan oleh naiknya persediaan produk-produk minyak AS. Hal ini menunjukkan berlanjutnya kelebihan pasokan di pasar.

Patokan AS, minyak mentah light sweet atau West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Februari merosot 2,00 dollar AS atau 5,6 persen, menjadi 33,97 dollar AS per barrel di New York Mercantile Exchange.

Posisi tersebut merupakan harga penutupan terendah WTI sejak Desember 2008.

Di London, minyak Brent untuk pengiriman Februari ditutup di bawah 35 dollar AS untuk kali pertama dalam lebih dari 11 tahun menjadi 34,23 dollar AS per barrel, turun 2,19 dollar AS (6,0 persen). Ini merupakan penutupan terendah sejak Juli 2004.

Laporan mingguan Departemen Energi AS (DoE) pada Rabu menunjukkan penurunan tajam dalam persediaan minyak mentah komersial AS, sebanyak 5,1 juta barrel menjadi 482,3 juta barrel dalam pekan yang berakhir 1 Januari. Para ahli yang disurvei oleh Bloomberg memperkirakan sedikit kenaikan 500.000 barrel.

“Apa yang tak terduga adalah peningkatan persediaan besar dalam bensin dan bahan bakar diesel—penumpukan tingkat persediaan bensin adalah sebuah kejutan yang sangat besar,” kata Andy Lipow dari Lipow Oil Associates.

Stok bensin melonjak 10,6 juta barrel dan sulingan, termasuk minyak diesel dan bahan bakar pemanas, naik sebesar 6,3 juta barrel.

“Penambahan persediaan produk-produk minyak telah menyebabkan tekanan pada harga minyak mentah, karena hal itu berdampak pada margin penyulingan dan mereka (penyuling) mungkin pada akhirnya memangkas permintaan mereka untuk minyak mentah,” kata Lipow.

Data DoE juga menunjukkan kenaikan dalam produksi minyak mentah AS, sebanyak 17.000 barrel per hari menjadi 9,22 juta barrel per hari, kenaikan minggu keempat berturut-turut, dan peningkatan dalam persediaan di pusat minyak Cushing di Oklahoma, titik pengiriman untuk WTI.

Sementara kekhawatiran geopolitik juga menyelimuti pasar. Kekhawatiran itu mulai dari mengenai krisis diplomatik antara Arab Saudi dan Iran, aliran data ekonomi China yang lemah, hingga pengumuman keberhasilan uji coba bom hidrogen Korea Utara.

“Kejatuhan harga minyak Brent adalah efek berantai dari kemungkinan bahwa ketegangan geopolitik antara Arab Saudi dan Iran telah mengakhiri harapan pada kesepakatan tentang produksi minyak,” ujar analis James Hughes dari GKFX.

Komentar Anda

komentar

Scroll To Top
Request Lagu
Loading...