Material Longsor Belum Diangkat, Jalan Pagar Gunung – Batahan Kembali Abrasi

Jalan Pagar-Gunung-Batahan Kec. Kotanopan kembali abrasi sepanjang 10 meter lebih.

Kotanopan.StArtNewsSudah jatuh tertimpa tangga. Mungkin itulah kalimat yang pas untuk warga desa Batahan Kecamatan Kotanopan Kab. Mandailing natal.

Betapa tidak, puluhan titik material longsor yang terjadi  satu setengah bulan  lalu di ruas jalan ini belum di angkat pihat terkait, tiba-tiba beberapa hari lalu sudah terjadi lagi abrasi di ruas jalan ini sepanjang 10 meter. Akibatnya, jalan ini otomatis tidak bisa dilalui karena badan jalan semuanya habis abrasi.

Kepala Desa Batahan Samwel, didampingi aparat desa Alimin kepada Wartawan, Rabu (18/1) di Kotanopan mengatakan, lokasi jalan yang abrasi ini terdapat 600 meter  sebelum desa Batahan. Semua badan jalan abrasi ke jurang yang kedalamanya mencapai 100 meter. Akibatnya, jangankan kenderaan berjalan kaki pun  tidak bisa lewat.

Dikatakannya, terjadinya abrasi ini otomatis menambah beban berat warga. Longsor sebelumnya  belum di angkat, justru sudah datang masalah lain, yaitu badan jalan abrasi. Abrasi kali ini justru lebih  parah dibandingkan  abrasi atau longsor sebelumnya. Saat ini, otomatis jalan tidak bisa lagi di gunakan, pemindahan jalan ke bagian lain  merupakan solusi satu-satunya.

“ Badan jalan yang abrasi harus dipindahkan ke bagian yang aman. Kalau jalan yang abrasi ini sudah tidak bisa diperbaiki atau di timbun lagi. Selain kondisi tanah yang labil juga terdapat jurang yang dalam. Lebih aman dibuat jalan alternatif baru di bagian atas jalan yang abrasi”, ujar Kepala Desa

Ditambahkannya, agar warga tetap bisa keluar masuk desa, untuk sementara warga terpaksa melakukan gotong royong membuat jalan alternatif yang panjangnya mencapai 100 meter lebih. Jalan alternatif ini hanya bisa di lalui sepeda motor, itupun harus didorong dua orang baru bisa lewat. Kondisi jalan alternatif ini tanjakan dan dipenuhi urat-urat kayu serta badan jalan tidak rata.

Menurutnya, walaupun pembukaan jalan alternatif ini sudah dimulai warga, namun kehadiran alat berat sangat di butuhkan untuk mengangkat material tanah serta menimbun bagian badan jalan yang rendah. Makanya pihaknya berharap Pemerintah Kab. Mandailing Natal agar segera menurunkan alat berat ke jalan ini. Selain untuk mengangkat material tanah yang longsor satu setengah bulan lalu juga untuk membantu warga membuka jalan alternatif.

Abrasi ini praktis hampir membuat aktivitas di desa ini lumpuh. “Warga tidak bisa lagi keluar desa, kalaupun keluar terpaksa sepeda motornya di dorong di jalan alternatif yang sudah dibuat warga. Paling sulitnya lagi, sumber daya alam Batahan tidak bisa lagi di jual ke Pasar Kotanopan. Sebab, jangankan  membawa barang, membawa badan saja sudah susah,” ujar Alimin.

Reporter : Lokot Husda

Editor : Hendra Ray

Komentar Anda

komentar

Scroll To Top
Request Lagu
Loading...