Beryl Markham, Wanita Penerbang Solo Pertama Lintasi Atlantik

Tokoh Kita – Berbeda dengan kebanyakan wanita pada zamannya, Beryl Markham berjuang menghidupi dirinya sendiri melalui banyak bidang, mulai dari pelatih kuda, penerbang, dan penulis. Dari banyak karyanya capaian terbesar dari wanita kebangsaan Inggris-Kenyam ini salah satunya adalah keberhasilannya menerbangkan pesawat melintasi Atlantik sendirian dengan kondisi yang sulit.
Dalam petualannya itu, dia hampir kehabisan bahan bakar dan terbang rendah di atas lanskap Nova Scotian yang menantang dan berbatu. Putus asa mencari tempat mendarat dan lelah setelah penerbangan solo selama lebih dari 21 jam, Beryl akhirnya mencoba mendaratkan pesawat kecilnya.
Meskipun terkenal sebagai wanita pertama yang terbang tanpa henti melintasi Samudra Atlantik dari timur ke barat.

Dia juga menulis memoarnya sendiri, “West with the Night”, dan menjadi subjek novel laris.
Beryl lahir pada 26 Oktober 1902 dengan nama lengkap Beryl Clutterbuck. Ayahnya, Charles Clutterbuck membawanya pindah ke Afrika Timur Britania (sekarang Kenya), ketika dia berusia empat tahun.

Dia malah menghabiskan banyak waktu berburu dan bermain dengan anak-anak lokal. Ayahnya Charles memulai peternakan pacuan kuda. Beryl pun segera mengikuti pelatihan kuda, memantapkan dirinya sebagai pelatih saat dia baru berusia tujuh belas tahun.

Namun, ketika Beryl beranjak remaja, ayahnya mengalami masa-masa sulit. Charles kehilangan kekayaannya dan melarikan diri dari Kenya ke Peru, meninggalkan Beryl.

Bukanya berputus asa, Beryl berusaha menghidupi dirinya sendiri. Pada 1920, ketika berusia delapan belas tahun, ia menjadi wanita pertama di Kenya yang menerima lisensi pelatih kuda pacu. Sebagai seorang wanita muda, Beryl adalah subyek dari banyak perhatian.

Dia menikah dengan Kapten Jock Purves pada usia tujuh belas tahun, tetapi pasangan itu segera bercerai.
Pada 1926, dia menikah dengan Mansfield Markham yang kaya, yang kemudian menjadi nama keluarga yang dia gunakan selama sisa hidupnya. Mansfield dan Beryl memiliki satu putra bersama: Gervase Markham.

Beryl kemudian memiliki hubungan yang rumit dan sering kali dingin dengan putranya hampir sepanjang hidupnya. Pada 1929, perselingkuhan Beryl dengan Pangeran Henry, Duke of Gloucester (putra ketiga Raja George V) terbuka ke publik. Meskipun Henry hanyalah putra ketiga, keluarga kerajaan Inggris tidak setuju.

Pada Mei 1931, Denys mengundang Beryl untuk ikut dalam tur terbangnya karena mengetahui minatnya pada penerbangan. Tetapi Beryl menolak ketika teman dan guru penerbangannya Tom Campbell Black mendesaknya untuk tidak pergi, karena naluri mengisyaratkan hal yang tidak menyenangkan.

Nasihat Campbell Black terbukti menyelamatkan nyawa: Pesawat Denys jatuh beberapa menit setelah lepas landas, dan membunuhnya pada usia 44 tahun.
Lisensi komersialnya diraih pada September 1933, hanya dengan kurang dari seribu jam di buku catatannya.

Dia bekerja sebagai pilot penyelamat dan pilot semak, mengintai pergerakan dan memberi sinyal lokasi mereka ke petugas safari di darat.
Pada akhir 1933 dia mulai bekerja sebagai pemain besar di udara pengintai untuk safari berburu. Ini adalah bisnis besar di Afrika Timur tahun 1930-an, menarik klien kaya, termasuk bangsawan, dari Eropa dan Amerika. Ketika musim safari Afrika berakhir, Beryl menggunakan kemampuan penerbangannya sebagai taksi udara untuk penduduk pedalaman.

Kemudian, untuk meningkatkan kapasitas operasinya, ia membeli pesawat monoplane kabin sayap tinggi “Leopard Moth” tiga tempat duduk DH 85. Pada Oktober 1934, Beryl menerima kabar bahwa pelatihnya Campbell Black dan Charles Scott memenangkan Balap Udara MacRobertson Mildenhall-ke-Melbourne yang bergengsi. Ini adalah salah satu kontes yang dia harapkan untuk diikuti bersama Campbell Black.

Ambisi rekor dunia Ambisi itu mulai mengkristal pada Februari 1935, ketika Beryl menjual pesawat Avian-nya untuk membiayai perjalanan lain ke Inggris. Sesampai di sana dia berharap membujuk Campbell Black untuk bergabung dengannya dalam upaya memecahkan rekor di rute Cape Town.

Beryl pindah ke California, di mana dia bertemu dan menikah dengan suami ketiganya, penulis Raoul Schumacher. Beryl menulis sebuah memoar berjudul “West with the Night”, selama waktunya di Amerika Serikat. Meskipun itu bukan buku terlaris, memoar itu diterima dengan baik karena gaya naratif dan penulisannya yang menarik. “West with the Night” akhirnya dicetak namun redup di pasar.

Bangkit setelah jatuh Akhirnya, Beryl kembali ke Kenya, yang dia anggap sebagai rumah aslinya. Pada awal 1950-an, dia memantapkan kembali dirinya sebagai pelatih kuda terkemuka, meskipun dia masih berjuang secara finansial. Dia tergelincir ke dalam ketidakpastian sampai 1983, ketika “West with the Night” dirilis ulang dan seorang jurnalis dari AP melacaknya.

Pada saat itu, dia sudah tua dan miskin, tetapi publisitas dan penjualan di sekitar rilis ulang buku itu sudah cukup untuk mengangkatnya kembali ke gaya hidup yang nyaman sampai dia meninggal di Nairobi pada usia 83 pada 1986. Kehidupan Beryl terdengar lebih seperti penerbang petualang ( kebanyakan laki-laki) daripada seorang wanita pada masanya. Dia menjadi subjek daya tarik yang tak ada habisnya.

Meskipun perilaku romantisnya yang memalukan dan terkadang tidak berperasaan mengumpulkan banyak perhatian, rekor penerbangan yang dipegangnya akan selalu menjadi warisannya. Dia telah menjadi subjek beberapa biografi, serta novel fiksi terlaris pada 2015 karya Paula McLain, Circling The Sun. Seorang wanita rumit dengan kehidupan yang hampir tidak dapat dipercaya, Beryl Markham terus memukau penonton hingga hari ini.

Sumber: Kompas.com

The post Beryl Markham, Wanita Penerbang Solo Pertama Lintasi Atlantik first appeared on Start News.

Komentar Anda

komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Scroll To Top
Request Lagu
Loading...

Hak Cipta @Redaksi