Jurusan Tata Busana SMKN 2 Kotanopan Madina Diprediksi Berkembang

Foto: Kepala Sekolah dan Guru SMKN 2 Kotanopan

Kotanopan, StArtNews-Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Negeri 2 Kecamatan Kotanopan, Kabupaten Mandailing Natal merupakan satu-satunya SMK yang mempunyai jurusan Tata Busana atau Busana Batik.

SMK Negri 2 Kotanopan ini berdiri tahun 2004 silam dengan jumlah siswa saat ini 290 siswa. Sekolah ini mempunyai dua jurusan yakni jurusan Teknik Kendaraan Ringan Otomotif dan Tata Busana.

Jurusan Tata Busana diprediksi akan berkembang dan menjadi jurusan favorit di SMKN 2 Kotanopan karena prasarana yang terbilang lengkap. Untuk saat ini saja jurusan ini sudah mempunyai alat mesin jahit industri (modern) yang merupakan bantuan pemerintah pusat.

Kepala SMKN 2 Kotanopan, Drs. Sabarudin Ahmad mengakui mesin industri ini sudah lama mereka impikan. Ada 24 mesin industri yang baru dari pemerintah pusat guna menambah semangat siswa belajar dalam menakar busana dan memudahkan siswa dalam belajar.

“Di sekolah SMKN 2 Kotanopan memang hanya mempunyai dua jurusan yaitu Teknik Kendaraan Ringan Otomotif dan Tata Busana. Kedua jurusan sudah ada sejak sekolah ini berdiri. Pada awal berdiri kepala sekolahnya Pak Husin Harahap kemudian digantikan oleh bapak Abdurrahman Siregar yang pensiun dan pada tahun 2011, saya menjadi kepala sekolahnya hinnga saat ini,” ujarnya Kamis (16/01).

Sabar melanjutkan saat pertama kali ia ditugaskan di SMKN 2 Kotanopan, jurusan tata busana masih menggunakan mesin jahit manual. Namun, setelah diusahakan pada tahun 2019 sekolah ini mendapat bantuan mesin industri untuk menjahit sebanyak 24 unit dari Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan.

Tidak hanya perempuan saja yang belajar di jurusan tata busana. SMKN 2 Kotanopan juga menerima pelajar dari kalangan laki-laki untuk jurusan Tata Busana.

“Memang benar saat ini siswa jurusan Tata Busana didominasi oleh putri dan itu tergantung peminatnya. Waktu itu di jurusan tata busana ini masih ada dari pelajar cowok. Namun untuk tiga tahun terakhir ini siswa laki-laki memang tidak ada lagi,” ungkapnya.

Lebih lanjut sabar mengatakan, seharusnya urusan jahit-menjahit ini bukan hanya dilakukan oleh putri saja karena di jurusan ini ada juga materi untuk mendesain baju pria.

Foto: Siswa SMKN 2 Kotanopan Sedang Belajar Menjahit

Sabar berharap para alumni dari jurusan Tata Busana di SMKN 2 Kotanopan ini yang tidak melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi bisa mandiri dengan mengembangkan ilmu yang didapat selama di sekolah. Meski belum bisa membuka usaha besar setidaknya bisa mencukupi kebutuhan mereka sendiri.

“Meski demikian, secara luas kami selalu mengajak siswa yang lulus itu membuat kelompok maksimal 20 orang untuk mendirikan sebuah konveksi dan kami dari pihak sekolah akan membantu kegiatan mereka nanti. Selain belajar, siswa di sini sudah punya penghasilan, seperti menjelang lebaran pesanan dari luar tetap ada untuk membuat busana muslim bahkan ada dari desa untuk membuat baju PKK,” jelas Sabarudin Ahmad

Siswa yang belajar di jurusan Tata Busana di sekolah SMKN 2 Kotanopan dibimbing oleh guru pembina. Siswa akan diajarkan mulai dari cara menggambar atau mendesain, mengenal dan mempelajari jenis bahan atau tekstil, mengukur, membuat pola, memotong, menjahit, serta menghias sampai finishing.

Kepala Bengkel ruangan Tata Busana SMKN 2 Kotanopan Khodijah menyampaikan, untuk pemubuatan umbul-umbul misalnya, pertama siswa diajarkan untuk pemotongan sesuai dengan pola setelah dilakukan pemotongan masuk ke tahap pembersih pinggiran kain kemudian pindah ke mesin ofras yang funsinnya bisa meyatukan dua helai kain yang digunakan.

“Jadi untuk kain yang digunakan itu ada tahapan proses, yang pertama pengguntingan kemudian menyatukan kain dan membersihkan pinggiran kain baru masuk ke tahap penyetrikaan. Di sini siswa belajar semua tahapan untuk pembuatan busana. Namun ada perbedaan untuk mesin industri yang baru ini hanya dioperasikan untuk kelas 2 dan 3, sementara untuk kelas 1 kita menggunakan mesin manual atau yang lama,” ujarnya.

Reporter: Hasmar Lubis

Editor: Hanapi Lubis

Komentar Anda

komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Scroll To Top
Request Lagu
Loading...

Hak Cipta @Redaksi