Pemkab Madina Diminta Turunkan Tarif Angkutan Umum

START NEWS – Pemkab Madina didesak menurunkan tarif angkutan umum, menyusul penurunan harga BBM oleh Pertamina per 1 April 2016, termasuk bensin dan solar.

971256_10225019012015_tarif_angkott

Organda (Organisasi Angkutan Darat) Madina juga didesak melakukan kajian bagi perubahan tarif itu dan memberikan masukan kepada pemerintah daerah.

Hosman Hasibuan, Ketua Forum Peduli Panyabungan Barat, Jum’at (8/4/2016) mengatakan bahwa  ini merupakan penurunan harga BBM yang kedua kalinya, sehingga penurunan itu sudah mencapai sekitar Rp 400 per liternya.

Hosman menambahkan, Untuk menjaga keseimbangan ekonomi masyarakat, pengusaha angkutan sudah dapat melakukan penyesuaian tarif angkutan umum.

Hosman hasibuan melanjutkan , tarif angkutan umum belum pernah turun setelah kenaikan pasca pencabutan subsidi harga BBM oleh pemerintah beberapa tahun lalu. Kini setelah harga BBM turun yang kali kedua, pun tarif angkutan umum tak juga diturunkan.

Hosman yang juga ketua PAC PDI Perjuangan Panyabungan Barat itu menyebutkan, penyesuaian tarif angkutan umum dalam waktu dekat ini sangat berpengaruh pada keseimbangan ekonomi masyarakat, terutama bagi pelajar yang setiap hari menggunakan angkutan umum.

Hosman berharap, pihak-pihak terkait juga melihat hal ini sebagai satu langkah strategis untuk sedikit-banyaknya mengurangi beban masyarakat, utamanya di Panyabungan Barat.

Organda (Organisasi Angkutan Darat) sudah saatnya melakukan kajian untuk memberikan masukan kepada pemerintah daerah dalam penetapan tarif baru angkutan umum.

sumber : Mandailing Online 

Komentar Anda

komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Scroll To Top
Request Lagu
Loading...

Hak Cipta @Redaksi