Fakta Tentang Hidrogen Sulfida (H2S) yang Perlu Kamu Ketahui

Panyabungan, StArtNews-Hidrogen Sulfida (H2S) adalah gas yang tidak berwarna, beracun, mudah terbakar dan berbau seperti telur busuk. Gas ini dapat timbul dari aktivitas biologis ketika bakteri mengurai bahan organik dalam keadaan tanpa oksigen (aktivitas anaerobik), seperti di rawa, dan saluran pembuangan kotoran. Gas Hidrogen Sulfida (H2S) juga muncul pada gas yang timbul dari aktivitas gunung berapi dan gas alam.

Kegiatan industri yang dapat menghasilkan gas ini antara lain :

-Pengeboran sumur Migas.
-Penyulingan atau pengelolaan Migas.
-Pertambangan bawah tanah
-Laboratorium Komersil.
-Pabrik Petrokimia.
-Pabrik Pengelohan Belerang.
-Pabrik Pengolahan Kertas.
-Geothermal.

Karakteristik dari Gas Hidrogen Sulfida (H2S)

-Sangat beracun dan mematikan
-Tidak Berwarna
-Lebih Berat Dari udara sehingga cendrung berkumpul dan diam pada daerah yang rendah
-Dapat terbakar dengan nyala api berwarna biru dan hasil pembakarannya gas sulfur Dioksida (SO2)yang juga merupakan gas beracun.
-Sangat Korosif mengakibatkan berkarat pada logam tertentu
-Pada konsentrasi yang rendah berbau seperti telur busuk dan dapat melumpuhkan indera penciuman manusia

Jalur utama paparan gas ini adalah menghirup gas yang cepat terserap oleh paru-paru. Penyerapan melalui kulit sangat minim. Kita dapat mencium bau “telur busuk” hidrogen sulfida pada konsentrasi rendah di udara.

Namun, dengan paparan tingkat rendah terus-menerus, atau pada konsentrasi tinggi, seseorang akan kehilangan kemampuannya untuk mencium gas meskipun masih ada (penciuman kelelahan). Hal ini dapat terjadi sangat cepat dan pada konsentrasi tinggi, kemampuan untuk mencium gas bisa hilang seketika.

Oleh karena itu, jangan mengandalkan indra penciuman Anda untuk mengidentifikasi adanya hidrogen sulfida atau untuk memperingatkan konsentrasi berbahaya.

Selain itu, Pada konsentrasi yang tinggi dapat menyebabkan syok, kejang, ketidakmampuan untuk bernapas, pingsan, koma hingga kematian. Efeknya terjadi dalam beberapa tarikan napas, dan mungkin sekali menarik nafas.

Perlindungan terhadap paparan H2S

Sebelum memasuki area yang terdapat hidrogen sulfida, yang harus Anda lakukan adalah :

  • Air harus diuji untuk mengukur kadar dan konsentrasi hidrogen sulfida oleh orang yang memenuhi syarat menggunakan peralatan pemantauan udara, seperti hidrogen sulfida detektor tabung atau multi meter-gas yang mendeteksi gas.
  • Pengujian juga harus menentukan apakah tindakan pencegahan kebakaran/ledakan yang diperlukan.
  • Jika gas ada, ruang / daerah harus berventilasi terus untuk menghilangkan gas.
  • Jika gas tidak hilang, orang yang memasuki ruang atau daerah tersebut harus menggunakan perlindungan pernapasan yang tepat dan peralatan pelindung diri yang diperlukan, penyelamatan dan peralatan komunikasi lainnya.
  • Terbatas standar Spaces OSHA mengandung persyaratan khusus untuk mengidentifikasi, memantau dan memasuki Confined Space.
  • Kontak dengan hidrogen sulfida cair menyebabkan radang dingin. Jika pakaian menjadi basah dengan cairan, menghindari sumber pengapian, lepaskan pakaian dan mengisolasinya di daerah aman untuk memungkinkan cairan untuk menguap.

Efek dari paparan H2S pada Kesehatan

Hidrogen sulfida adalah baik iritan dan sesak nafas kimia dengan efek pada kedua pemanfaatan oksigen dan sistem saraf pusat. Efek kesehatan yang dapat bervariasi tergantung pada tingkat dan durasi paparan. Paparan berulang dapat menyebabkan efek kesehatan yang terjadi pada tingkat yang sebelumnya ditoleransi tanpa efek apapun.

Pada konsentrasi rendah dapat mengiritasi mata, hidung, tenggorokan dan sistem pernapasan (misalnya, mata terbakar atau robek, batuk, sesak napas).

Penderita asma mungkin mengalami kesulitan bernapas. Efek dapat ditunda selama beberapa jam, atau kadang-kadang beberapa hari, ketika bekerja dalam konsentrasi tingkat rendah. Berulang-kali atau berkepanjangan eksposur dapat menyebabkan radang mata, sakit kepala, kelelahan, lekas marah, insomnia, gangguan pencernaan dan penurunan berat badan.

Konsentrasi moderat bisa menyebabkan mata lebih parah dan iritasi pernapasan (termasuk batuk, kesulitan bernapas, akumulasi cairan di paru-paru), sakit kepala, pusing, mual, muntah, mengejutkan dan rangsangan.

Jangan Pernah mencoba melakukan penyelamatan di daerah yang mungkin berisi hidrogen sulfida tanpa menggunakan perlindungan pernapasan yang tepat dan tanpa dilatih untuk melakukan penyelamatan tersebut.

Sumber: petrotrainingasia.com

Komentar Anda

komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Scroll To Top
Request Lagu
Loading...

Hak Cipta @Redaksi