Erdogan Murka Mesut Ozil Dapat Perlakuan Tidak Adil

Presiden Turki, Tayyip Erdogan, ikut mengecam perlakuan yang didapat Mesut Ozil setelah pesepak bola itu mengundurkan diri dari timnas Jerman. Ozil mengaku mendapat perlakuan rasis yang tidak dapat dia terima.

Mesut Ozil dinilai sebagian kalangan di Jerman sebagai biang keladi tersingkirnya Jerman di penyisihan grup Piala Dunia 2018 di Rusia. Namun, mantan playmaker Real Madrid ini merasa hanya dirinya yang disalahkan, bukan pelatih atau pemain lain.

“Tindakan rasis terhadap seorang pemuda yang telah memberikan segalanya kepada tim nasional Jerman hanya karena keyakinan agamanya merupakan hal yang tidak dapat diterima,” kata Erdogan, seperti dikutip Reuters.

Pejabat di negara asal leluhur Ozil itu telah memasang lambang jalan yang baru dengan menampilkan foto pemain Arsenal itu dengan Erdogan pada Mei lalu. Foto itu menggantikan foto lama yang menampilkan Ozil mengenakan kaus timnas Jerman, negara kelahirannya.

Beberapa pejabat penting di Turki, termasuk Kepala Federasi Sepak Bola Turki, Yildirim Demiroren, telah memberikan dukungannya kepada Mesut Ozil sejak Minggu (22/7/2018), usai dia mengumumkan bahwa ia tidak akan lagi bermain untuk Jerman.

“Kami mengutuk perlakuan, ancaman, dan pesan-pesan melecehkan yang ia terima karena kebudayaan dan latar belakangnya,” kata Demiroren.

Salah satu politikus papan atas Jerman yang memiliki darah Turki, Cem Ozdemir, pada Senin menuntut pengunduran diri Ketua Asosiasi Sepak Bola Jerman (DFB), Reinhard Grindel. Sebelumnya, Ozil merasa Grindel menyalahkan dirinya karena Jerman tersingkir lebih dini dari Piala Dunia 2018.

Sumber : Liputan6.Com

Komentar Anda

komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Scroll To Top
Request Lagu
Loading...